8.6.11

Seperti janji saya, saya akan cerita tentang: VISA CAMP yang ternyata SUPER DUPER SERUUUU dan ingin sekali saya mengulangnyaa..

Minggu, 5 Juni 2011
Wisma Handayani, daerah Fatmawati, Jakarta
Cerita berawal dari gue adalah orang ke tiga yang dateng di Wisma Handayani (bukan jadi 'orang ketiga') ternyata sudah ada Doni dan Dewi yang ternyata sudah berada di sana dari jam 5 pagi karena naik bis malam! Ya ampyuunn. Gue dateng sekitar jam... 9 kurang 15 menit. Kita ngobrol-ngobrol sambil nonton kartun. Lalu datang Irin dan Lydia dari Bandung, dan mereka ke Citos dulu (enaknyaaa). Nggak lama, tiba-tiba anak-anak Padang dan Palembang datang bersama-sama, disusul kedatangan Kakak-kakak dari Bina Antarbudaya. Kami bersalam2an dan we're so excited karena bertemu untuk pertama kali. Sementara Doni dan Dewi mandi (hey tidak bersama) kawan2 Bandung-Padang-Palembang dan gue memutuskan utk cari sarapan ke depan wisma, yap, ke Indomaret, nyari snack. Tiba-tiba Pattih (kawan dekat saya di fesbuk sama seperti Doni) menghampiri saya dan bertanya, "Kamu bawa hadiah buat Doni?" terus gue jawab, "Bawa dong," dan kami sepakat utk tuker kado setelah dinner.
Waktu balik ke Wisma, ternyata udah banyak anak Jakarta, Bogor, dan Karawang yang udah dateng. Sebenernya belom lengkap, karena Nesita dari Solo belom dateng karena keretanya terjebak oleh kereta Taksaka yang anjlok, dia datang jam 12 siang. Gue dapet sekamar dengan Denvi dari Bogor dan Marsha temen satu chapter gue di kamar 108.
Lalu makan siang. Gue ketemu lagi sama anak Pekanbaru yang datengnya dari Condet, namanya Ridho. Lalu baru deh ke aula. Eh udah ada Nesita. Hape di tahan panitia, kemudian waktu coffee break gue sempetin sapa Nesita.

Aku: Hey Nesita! apa kabar?
Nesita: (pasang tampang bego) mmh.. siapa ya?!
aku: -___-"
Nesita: hehehe nggak dengm hai Gladhys apa kabaaar?


sungguh lucu ternyata dia.
setelah istirahat itu, gue kebelet kan ke toilet terus yang lain udah pada masuk tuh buat sesi selanjutnya, pas gue keluar kamar mandi, pintu udah ditutup, pas mau masuk lagi, gue KEKUNCI! kakaknya juga dari dalem gak bisa buka pintu, gue apa lagi dari luar -,- akhirnya kak Chika nyuruh gue manggil pak Tarno yang tukang jaga aula, gue udah puteriiin wisma handayani, akhirnya setelah 20 menit, bapaknya dateng! fiuuuhhh, keringat sudah sekujur tubuh ituuu nyariin tuh bapak, hahahaha
awalnya sama temen2 masih kagok dan malu-malu kucing, tapi lama-lama jadi malu-maluin.
kemudian, malamnya terjadiii.
waktu dinner gue tanya Pattih, kapan mau ngasihnya, kemudian, dia berlalu, aku baru selesai makan tiba-tiba Doni manggil, "Dis dicariin temenmu," eh ternyata si Pattih nyuruh gue ke lantai atas, ke lantai kamarnya Pattih dan cowok2. Gue hampirin Pattih and he gives me a traditional flute yang dibalut partitur lagunya SS501. Terus gue bilang, "Nasib Doni gimana? udah tuker kadonya sekarang aja," akhirnya kita berdua manggil Doni dari lantai atas, teriak2. Doni yang bingung berubah jadi excited pas tau di kasih suling yang namanya Bansi itu. Gue ngasih mereka berdua broach dari susunan kerang2 kecil oleh-oleh dari Tidung, kami bertiga excited, lalu Doni ngajak kita ke kamarnya, dia membagi kita Bakpia and we have a good chat at the room. Doni dan gue awalnya bilang kalo Pattih tuh pendiem banget waktu ketemu
kita, maybe he needs little adaptation, akhirnya setelah obrolan itu kita bertiga udah gak canggung lagi deh.
Kemudian di agenda selanjutnya, kita ke aula untuk pengarahan wawancara Visa. Aduuh yang kita bayangin tuh wawancaranya bakalan HORROR pisan. Kita di aula tanda tanganin form DS-2019 kayak egibility exchange visitor form some kind like that, dan deg-degan bangeeettt.

Senin, 6 Juni 2011
Wisma Handayani
Kami sebenernya harus bangun sekitar jam 4 karena harus berangkat ke US Embassy jam 5 pagi. Kami punya kewajiban utk membangunkan satu sama lain. Gue harusnya ngebangunin kamarnya Pattih dan Erik tapi sekitar jam stgh 3, kamar gue ditelfon, ternyata Pattih, dia bilang "Kamu gak usah ngebangunin kita lagi ya nanti, soalnya kita udah bangun," oke gue tidur lagi. Jam 5 kurang, gue sarapan, dan selesainya, langsung baris di depan wisma menurut rombongannya. Gue se-taksi sama Shaqina, Yuki dan Tiara, temen-temen sesama chapter Jakarta. Shaqina cerita kalo sebenernya hari itu mamanya ultah, sementara gue sibuk ngitungin kita udah ngelewatin berapa patung. Hasilnya? 4 Patung. Patung Pemuda (Senayan), Jenderal Soedirman (Dukuh Atas), Selamat Datang (HI), dan Tugu Tani (right di sebelah US Embassy) oke back to the topic.

US Embassy, Jakarta Pusat
Kita ngantri dibawah rel kereta. Antara Gondangdia dan Gambir. Gue masih aja sempet ngerumpi2 dikit sama Pattih, Doni, Nesita dan geng belakang lainnya. Sering banget ada kereta lewat di atas, malah si Nabilla dari Bogor sempet ngira itu gledek -,- Terus ya, kita masuk aja gitu in line. Terus gue liat ada list interview visa yang udah janjian, nama2 kia udah ada dan di atas nama2 kita tau gak ada nama siapa: CINTA LAURA KIEHL gue langsung heboh norak gitu, kita bakal wawancara visa bersama dengan arteiiisss hahahaha. Pengamanannya ketat banget. Ada kali 3 kali scanning.
Sebelom wawancara, ada petugas US Embassy bagian youth yang membimbing kita dan ada juga yang dari US Dept. of State yang ngebagiin kita map isinya USA Map with briefs, buku ttg Obama dan pulpen US Embassy of Jakarta (yg pada akhirnya buat pamer2 sesama
pemilik, norak but lovely -,-) Setelah scan sidik jari dan segala macem, Guess what. GUE ORANG PERTAMA YANG DIPANGGIL BUAT WAWANCARA padahal gue harusnya nomer berapa belas gitu. deg-degaaannn, tapi gampang bana! Gue dapet an afro-american woman yang nterview, baik banget deh. Visaku issued. Lalu pas selesai, gue dikasih somekind like ticket warna putih, artinya pasor berisi visa sudah bisa diambil tgl 8 Juni. Semuanya ngeliatin gue pas gue udahan, terus pada nodongin pertanyaan macem-macem dan merebutkan tiket putih itu. Sungguh menyenangkan sebenernya Interview Visa, tempatnya adem banget lagi, mana kita sempet cuci mata, ada interviewer
yang ganteng nan charming~
Pas menuju pulang akhirnya kita semua melihat CINTA LAURA KIEHL make baju one shoulder orange ngejreng haahahaha. Kata anak-anak, tadi Cinta manjat pager embassy terus bajunya robek.

Wisma Handayani
Ternyata kita selesai jauh dari perhitungan. Harusnya jam stgh 1 tapi ternyata kita sampe Wisma Handayani jam 10 kurang! Wah lotsa lotsa
spare time! Gue tadinya ngobrol2 sama Erik, Caranissa, Nabilla, Marsha, Tiara, Denvi, Irin dll. di kamar gue 108, sempet delivery McD jugaaa, beli Hashbrown, Egg McMuffin dan segala apa. Habis makan, gue keluar dan mendengar keriuhan di depan TV ternyataaa ada banyak kawan. Nonton TV lah kita, sambil nunggu jam 2. Pas jam 2, kita kira ada sesi di aula, ternyata nggak ada. Ya udah balik lagi lah ke lobi, tapi nyisa, jadi tinggal ada Arizona, Doni, Shaqina, gue, Yuki, Pattih, Fahmi dan Nesita, kemudian kita main Truth or Dare! yang akhirnya malah jadinya the Truth Game karena semuanya pilih truth, huh.Tapi pas itu, slogan kita tercipta, RAWRRR! terus tangannya gaya ala Saras 008. Sampe jam setengah 4 ada sesi dulu sampe maghrib. Waktu break sesi, masiiih aja sempet becanda lagi pas snack sama
minum kopi. Tapi Gita dan Ridho sudah mulai gabung. Setelah maghrib, jam 7 ada SLEP Test lagi, kita datengnya 'kepagian. Nyampe depan aula jam 7 kurang, kita sempet cerita-cerita dulu. Gue kebelet lagi pengen buang air tapi aula di bagian ujung itu gelap gulita, sebenernya gue berani sih, tapi pas did epan kamar mandi auranya mulai gak enak, eh anehnya tiba-tiba Pattih lari ke arah depan kamar mandi dan pas nengok kaget ngeliat ada gue, sial, gue dikira setan! Semuanya juga masih bertanya, untuk apa Pattih lari-lari ke arah kamar mandi.
Cerita-cerita aja masih bawa-bawa RAWRRR! terus inget si Nesita cerita soal tugas guru suruh bikin iklan *****m dan lalu dia tepuk tangan yang bunyinya: "plop, plop, plop..." dan hanya Shaqina yang nggak ngerti maksud tepukan itu apa -,-
Selesai SLEP Test yang menjemukan itu, kita foto-foto di balkon bersepuluh. Ada Nesita, Shaqina, Gita, Fahmi, Ridho, Acep, Arizona, Pattih, Doni dan saya. Thank god, gadget sudah dikembalikan semua, jadi SLR Pattih, camera pocket Fahmi dan hape saya jadi alatnya. Berbagai manuver kita coba,

contohnya:
sampai......

Setelah janjian, setelah mandi, kita ngumpul lagi. Awalnya di lobi karena pada nggak biasa kamar cowok ada cewek ikut main di kamar, eh tapi ketauan Kak Sri, kita di suruh bobok, akhirnya jadinya kita di kamar cowok2 deh di kamar 207. Curhat-curhat, ketawa sampe nangis, sampe gak kerasa JAM 2 PAGI! padahal Doni dan Nesita harus berangkat jam 6 pagi besok buat ngejer kereta. Lah, biarin lah, lagipula Erik dan kawan2 wanita lainnya juga masih ngobrol di kamar 202. Tapi ternyata kita yang lebih gila, karena usut punya usut cewek-cewek di kamar 202 udah tidur dari jam stgh 1. Gue akhirnya tidur di kamarnya Nesita dan Gita. Sampai di kamar, Nesita langsung plek tidur sementara Gita dan gue masih belom bisa tidur dan lanjut ngobrol2 lagi sampe jam stgh 4 pagi! GOKIL!



Selasa 7 Juni 2011
Wisma Handayani
Saatnya sayonara. Pagi-pagi gue udah bangun jam 5 (men gue cuma tidur jam 1,5 jam) maksudnya mau nganter Nesita, Doni dan Dewi, eh pas udah mandi dan segala macem, gue ke tempat makan, cuma ada Pattih main piano, katanya Doni dkk udah pergi barusan, dan itu jam 06.15. Jadilah selesai makan, kita mengingat2 semalam, terus saling nunggu dijemput, kecuali anak2 Padang dan Palembang yang emang jadi anak terakhir, termasuk gue yang gak dijemput, gue sengaja pulang terakhir barengan, biar bisa ngobrol dulu sebelom naik bis.
Pas farewell, gue kayak masih berat ngelepas mereka. Jujur ya, gue sempet nangis di bis, dan pas sampe t\ke tempat kerja nyokap gue, nangis gue makin menjadi, huhuhuhu.... Selamat berjumap lagi kawan, tinggal kurang-lebih 6 minggu lagi. I love my new family.

Cheers, galau, and RAWRRR SHHTTT~

3 komentar:

Anonim mengatakan...

:'( aku ingin sekali bisa bertatap muka langsung dan berbagi cerita dengan kaliaaannnnn!!!
semoga kita dipertemukan ketika ORIENTASI YES, Amiinnn :)

Muhammad Farras Farhan mengatakan...

an exciting story. bikin envy deh yg ketemu Cinta Laura. hhe.
kira-kira batch 2 bakal seheboh itu gak ya?. hhe. lam kenal, aku M. Farras Farhan chapter Palembang, kawan ny Arizona.

Doni Achsan mengatakan...

DOni Achsan's here!!!

Poskan Komentar

 

Copyright 2010 Singa Betina yang Terjebak.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.